Dengan Kirei Lifestyle Innovation,
Upgrade Dirimu Jadi Lebih Baik Inside Out
Dengan
Kirei Lifestyle Innovation
Upgrade Dirimu
Jadi Lebih Baik
Inside Out

LOVE YOUR MIND

Bukan PMS Biasa, Apa itu Premenstrual Dysphoric Disorder (PMDD)?

Tentu kamu sudah tidak asing lagi dengan premenstrual syndrome (PMS), yakni sekumpulan gejala fisik dan psikis yang biasa menyerang sebelum menstruasi...

Tentu kamu sudah tidak asing lagi dengan premenstrual syndrome (PMS), yakni sekumpulan gejala fisik dan psikis yang biasa menyerang sebelum menstruasi hingga beberapa hari saat menstruasi. Kondisi ini utamanya disebabkan karena perubahan hormonal yang cukup signifikan.

Selain PMS, ada juga gangguan yang disebut Premenstrual Dysphoric Disorder (PMDD). Meski gejalanya hampir sama dengan PMS, PMDD berada di level yang berbeda sehingga harus lebih diwaspadai dan lebih diperhatikan dengan baik.

Mengenal PMDD dan Bedanya Dengan PMS

Premenstrual dysphoric disorder (PMDD) merupakan gangguan kesehatan yang ditandai dengan munculnya serangkaian gejala yang mirip dengan PMS, seperti mood swing, sakit kepala dan lainnya, namun dalam tingkatan yang lebih intens.

Sama seperti PMS, PMDD juga umumnya muncul 1-2 minggu sebelum hari pertama menstruasi, dan dalam kebanyakan kasus, gejalanya akan hilang dalam 2-3 hari setelah periode menstruasi.

Dikutip dari John Hopkins Medicine, PMDD tergolong dalam kondisi serius, dan harus ditangani secara cepat dan tepat. Hal ini ditandai dengan munculnya gejala yang jauh lebih berat dari PMS.

Bahkan dalam kondisi yang sangat parah, PMDD bisa memicu keinginan menyakiti diri sendiri. Maka dari itu, untuk mengatasi gangguan ini, kamu harus segera mendapat perawatan medis.

Namun PMS umumnya tidak butuh perawatan medis khusus. Kamu hanya perlu berolahraga, konsumsi makanan sehat, istirahat yang cukup, dan konsumsi obat-obatan tertentu (jika dibutuhkan).

Gejala-gejala PMDD

Gejala PMDD pada dasarnya sama seperti gejala PMS biasa, namun dengan tingkatan yang lebih tinggi. Berikut beberapa gejala utamanya: 

  • Tubuh lemas dan kelelahan lelah ekstrem.

  • Muncul perasaan rendah diri, dan mudah lupa.

  • Sulit berkonsentrasi, dan koordinasi tubuh berkurang.

  • Paranoid, padahal sebelumnya kamu tidak punya masalah tersebut.

  • Moodswing yang parah, bahkan bisa memunculkan gangguan kecemasan, depresi.

Selain masalah psikis, PMDD bisa muncul bersamaan dengan datangnya masalah fisik, seperti:

  • Muncul jerawat.

  • Sulit untuk tidur.

  • Kejang otot atau nyeri sendi.

  • Penglihatan cenderung kabur.

  • Payudara bengkak dan terasa sangat nyeri.

  • Frekuensi buang air kecil berkurang drastis.

  • Gangguan pernapasan, seperti penyakit ISPA.

  • Sakit kepala, hingga hilang kesadaran (pingsan).

  • Jantung berdebar lebih cepat dari biasanya atau palpitasi jantung.

  • Perut kembung, sakit perut, dan muncul masalah gangguan makan.

  • Pembengkakan di beberapa tubuh, seperti pergelangan kaki, kaki dan tangan.

  • Hot flashes, atau merasa panas di beberapa bagian tubuh, seperti wajah, leher, dan dada. Kondisi ini akan membuat kamu banyak mengeluarkan keringat.

Dilansir dalam Mayo Clinic, ada kemungkinan PMDD memunculkan gejala lainnya. Jika kamu merasa punya beberapa gejala seperti yang disebutkan di atas, sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter.

Penyebab PMDD dan Cara Mengatasi

Hingga saat ini belum diketahui penyebab pasti dari masalah ini. Namun banyak pakar yang percaya jika PMDD disebabkan karena reaksi abnormal tubuh terhadap perubahan hormon yang terjadi selama siklus menstruasi.

Selain itu, PMDD berkaitan juga dengan beberapa kondisi khusus, seperti:

  • Kebiasaan merokok.

  • Konsumsi obat-obatan terlarang. 

  • Riwayat keluarga dengan PMS atau PMDD.

  • Obesitas, dan jarang berolahraga.

  • Memiliki riwayat masalah mental, seperti depresi, baik yang terjadi pada diri sendiri, maupun yang terjadi pada salah satu anggota keluarga inti.

Untuk mengatasi PMDD, dokter hanya fokus pada mengurangi tingkat keparahan gejalanya dengan pemberian obat, seperti:

  • Antidepresan.

  • Suplemen kalsium, magnesium dan vitamin B6.

  • Obat pereda nyeri.

Selain itu, dokter juga mungkin akan menyarankan kamu melakukan terapi CBT (Cognitive Behavioral Therapy), atau terapi perilaku kognitif untuk mengatasi gejala yang berhubungan dengan kesehatan psikis. Jika gejala masih berlanjut dan sulit untuk melakukan penanganan sendiri, kamu bisa langsung berkonsultasi dengan dokter untuk solusi terbaik.

Tips Kurangi Kecemasan Akibat PMDD

Untuk mengurangi kecemasan akibat PMDD, sekaligus untuk meningkatkan efektivitas upaya pengobatan, kamu disarankan mengubah gaya hidup dengan cara:

  • Berolahraga setidaknya 150 menit per minggu.

  • Memperbanyak konsumsi makanan yang mengandung protein.

  • Cukupi kebutuhan istirahat dengan tidur sekitar 7 jam per malam. 

  • Membatasi konsumsi makanan yang mengandung kafein dan gula.

  • Berhenti merokok, dan jauhi minuman beralkohol

  • Mempelajari teknik relaksasi, berlatih yoga, dan melakukan aktivitas yang menyenangkan untuk mengelola stres.

Selain itu, untuk mengurangi kecemasan saat sedang menstruasi, pastikan gunakan produk pembalut andalan yang nyaman dan aman seperti Laurier Natural Clean, pembalut antibakteri dengan 3 antibac protection: 

  • Kandungan daun sirih yang mengusir bau

  • Ekstrak daun sage yang dikenal sebagai anti jamur 

  • Antibac agent yang ampuh melawan bakteri.

Laurier Natural Clean dengan Fiber Dry Technology yang menyerap cairan lebih cepat sehingga permukaan 2x lebih kering.

Dengan Laurier Natural Clean, kini kamu nggak perlu lagi worry bocor maupun takut bau, becek, dan bakteri saat menstruasi, sehingga risiko masalah kecemasan selama menstruasi bisa diminimalisir.

Agar kamu lebih tenang & bebas worry selama menstruasi berikut detail info untuk Laurier Natural Clean di sini.

0 comments
Newest
Newest
Oldest

PODCAST

Kami menggunakan cookies untuk meningkatkan pengalaman Anda pada situs web kami, mempersonalisasi konten dan iklan, serta menganalisis lalu lintas kami. Kami juga membagikan informasi tentang penggunaan Anda atas situs web kami dengan mitra periklanan dan analitik kami, yang dapat menggabungkannya dengan informasi lain yang telah Anda berikan kepada mereka atau yang telah mereka kumpulkan dari penggunaan Anda atas layanan mereka. Silakan klik Accept All Cookies jika Anda setuju dengan penggunaan semua cookies kami. Silakan klik Cookies Setting untuk menyesuaikan pengaturan cookies Anda di situs web kami. Anda dapat mengelola pengaturan cookie dengan mengeklik tautan Kebijakan Privasi di footer.
Pengaturan Cookies: